ads

emel kepada (pendapat,komen, artikel)

zainal55@yahoo.com

Thursday, May 6, 2021

 


Ulasan Puisi-Puisi FB, April, 2021-Bhgn 1.
Saya sebenanya sudah menulis bahagian pertama ini
Saya pun dah pos ke FB. Namun ia hilang entah ke mana. Waktu itu saya mengalami kerosakan hp. Akhirnya saya cari gantinya. Cap ayam juga. Senang, rosak buang, beli lain.
Saya memilih puisi Bukan Aku Yang
Terbaik
, Karya Zarir Ali. Saya tidak berapa mengenali penyair ini. Namun saya rasa ingin memperkatakannya. Berikut adalah puisi beliau itu:
BUKAN AKU YANG
TERBAIK
Bila kusedar dari lamunan
kukenal diri bukan siapa
kerana aku insan biasa
yang mempunyai harga diri sejati.
Kucuba persembahkan seadanya
bukan mengejar segala impian
dan yang nyata bukan igauan
kerana kutahu hidup sementara.
Kutoleh ke kanan
kupandang pertemanan
Ku toleh kekiri
memikirkan kita selari
dan pastinya
kita akan kembali kepada-Nya.
Ternyata kita serupa
ternyata kita bukan sesiapa
cuma sering diberikan
susunan baris kata pinjaman.
Berikan aku kesempatan
lahirkan segunung kebaikan.
ZARIR ALI
KUALA TERENGGANU
23.4.2021
2031pm
Hakcipta Terpelihara2021
Zarir Ali menulis puisi ini dengan perasaan rendah diri, atau rendah hati, atau dalam disiplin ilmu tasawwuf Islam dipanggil Tawaduk.lni dapat dilihat pada rangkap pertama lagi. Antara lain beliau menulis;
kukenal diri bukan siapa,
kerana aku insan biasa
Pada bait ini dari rangkap pertama Zarir Ali menekankan dia hanyalah manusia biasa, bukan selebriti, bukan artis, juga bukan tokoh politik atau sebagainya. Tetapi dia memiliki harga diri yang sejati. Inilah kekuatannya.
Pada rangkap berikutnya Zarir Ali menyebut dia tidak mengejar sebarang impian, juga igauan, kerana dia menyedari hidup ini hanya sementara, satu hari akan dipanggil pulang ke negeri abadi, jadi tidak perlu memasang impian yang bukan-bukan.
Selanjutnya pada rangkap ke tiga, dia menoleh ke kiri kanan, dan yang ditemui hanyalah teman-teman yang semuanya berdepan dengan kesementaraan ini (meminjam istilah Muhammad Hj.Salleh). Suatu hari akan kembali ke negeri abadi. Lalu apa tujuan kita hadir di sini? Apakah Zarir Ali juga terpengaruh dengan Aliran absurdisme. Namun bila beliau menyebut kita semua akan kembali kepada-Nya, itu menafikan ia menganut fahaman absurdisme, di mana absurdisme hanya mepersoalkan kewujudan ini semata-mata.Namun Zarir mempercayai kewujudan Tuhan dengan menyebut 'kita akan kembali kepada-Nya.' Dan kita semua adalah serupa', cuma kita diberikan kata-kata sebagai makhluk sosial menurut lbnu Khaldun, dan dengan kata-kata itu memungkinkan kita berkomunikasi dan menyatakan perasaan antara satu sama lain.
Saya teringat sebuah puisi Chairil yang menyatakan 'Tuhanku pintumu kuketuk, Aku tak biasa berpaling,'(Doa, Chairil Anwar). Chairil juga seorang anarkis, mengikut rentak absurdisme dan eksistensialisme, namun akhirnya dalam 'Doa' dia menemui hakikat kewujudannya kembali kepada hidup ber-Tuhan.
Pada rangkap akhir Zarir menulis 'berikanlan Aku kesempatan lahirkan segunung kebaikan.' Barangkali sekiranya diberi kesempatan, dia akan melakukan sebanyak mungkin kebaikan kerana kewujudan di sini tidak kekal, manakala kebaikan adalah bekalannya untuk kembali ke negeri abadi.
Melihat puisi beliau, tiga rangkap darinya terdiri dari empat baris serangkap dan menghampiri pantun syair. Namun ia bukan pantun atau syair, cuma rima akhirnya hampir sama ke tiga-tiga rangkap.Beliau juga memanfaatkan teknik aliterasi dan asonansi, dengan tujuan untuk menimbulkan rentak muzikal dalam puisinya ini. Ini selari dengan pendapat Muhammad Hi Salleh yang menyebutkan puisi adalah kental, berentak dan banyak berusur muzik bahasa. Di lain pihak. bahasanya tidak sukar untuk difahami. Tidak ada istilah yang muluk-muluk. Cuma dalam ayat terakhir ia menyebut 'segunung kebaikan' di mana di sini teknik hyperbola digunakan. Puisinya biasa saja, namun ada unsur falsafah jika direnug-renugkan.Pada rangkap akhir Zarir menulis 'berikanlan Aku kesempatan lahirkan segunung kebaikan.' Barangkali sekiranya diberi kesempatan, dia akan melakukan sebanyak mungkin kebaikan kerana kewujudan di sini tidak kekal, manakala kebaikan adalah bekalannya untuk kembali ke negeri abadi.
Melihat puisi beliau, tiga rangkap darinya terdiri dari empat baris serangkap dan menghampiri pantun syair. Namun ia bukan pantun atau syair, cuma rima akhirnya hampir sama ke tiga-tiga rangkap.Beliau juga memanfaatkan teknik aliterasi dan asonansi, dengan tujuan untuk menimbulkan rentak muzikal dalam puisinya ini. Ini selari dengan pendapat Muhammad Hi Salleh yang menyebutkan puisi adalah kental, berentak dan banyak berusur muzik bahasa. Di lain pihak. bahasanya tidak sukar untuk difahami. Tidak ada istilah yang muluk-muluk. Cuma dalam ayat terakhir ia menyebut 'segunung kebaikan' di mana di sini teknik hyperbola digunakan. Puisinya biasa saja, namun ada unsur falsafah jika direnung-renungkan.
zainal lasim.
@ibnu lazim
30.4.2021,
00.03am.

 Analisa Puisi-Puisi FB، April 2021- 2

Sewaktu saya memulakan penulisan ini, saya baru selesai membaca ulasan puisi Prof.Rahman Shaari. dalam Dewan Sastera, April, 2021. Ulasan Prof.Rahman menarik, namun ianya ringkas sahaja. Saya tidak menemui sesuatu yang baru dalam ulasan itu. Mungkin dia mengulas dari satu sudut sahaja. Saya teringat tulisan Lara MN tentang kemiskinan kritikan dalam persada sastera kita. Memang benar kenyataan itu.
Kita terus kepada persoalan kita, iaitu sajak-sajak FB, April, 2021. Saya perturunkan sajak Yang saya pilih Kali ini;
TAK PERNAH
Cuma
Hanya satu
Dalam berkata cinta
Makna rasa kian berbeda
Tempat lahir mengisi jiwa
Tiada pernah menduga
Akan dambaan
Perasaan
Terlanjur
Dalam berbicara
Bisa mengasah emosi
Pernah dulu melukai hati
Waktu mana resah menghampiri
Masih ditimpa kekejaman
Seraya mengundang
Kebencian
Enzo Nazri
Bani43000
03April2021
Enzo Nazri. mengetengahkan tema cinta dalam puisi di atas. Hampir semua orang pernah bercinta termasuk Enzo Nazri. Saya sebernarnya kurang minat dengan tema ini. Namun untuk memberi semangat kepadanya, saya pilih sajak beliau.
Dalam menghayati cinta, beliau mendapati makna dan Rasa cinta itu berbeza. Dan is kian berbeza dari waktu ke waktu seperti Katanga 'makna rasa kian berbeza.' Mungkin maksudnya berbeda dari seorang ke seorang, atau berbeza dengan perubahan masa.
Cinta adalah ibarat tempat lahir mengisi jiwa. Bagi orang muda memang ia mengisi kekosongan jiwa. Namun bila sudah lama hidup cinta bukanlah satu-satunya yang mengisi jiwa. Ada lagi perkara lain yang perlu dalam hidup ini.
Cinta juga katanya boleh mengasah emosi . Namun berikutnya, beliau menyatakan cinta juga boleh 'melukai' emosinya. Barangkali Enzo Nazri pernah terluka dengan cinta.
Luka boleh jadi terkena pisau, tetapi luka kerana cinta akibatnya tentu lebih
hebat
. Malah beliau menyebut kejam dan mengundang kebencian kerana cinta.
Ada beberapa ayat yang menarik dalam sajak ini seperti mengasah emosi. Emosi boleh diasah melalui cinta. Satu kiasan yang baik. Lain-lain ayat yang menarik ialah ditimpa kekejaman dan mengundang kebencian.
Katiga--tiga ayat ini
Enzo Nazri telah memilih diksi yang sesuai untuk puisinya. Teknik lain yang digunakan ialah
rima akhir yang hampir sama dalam seriap rangkap. 'Ditimpa kekejaman menghampiri teknik hyperbola. Nazri boleh membuang perkataan yang kurang perlu seperti pada rangkap awal 'cuma, hanya satu mungkin boleh diganti seperti 'hanya satu perkara, dalam menafsir cinta,makna dan rasah makin berbeza.' Bagaimana pun terpulang kepada penyair itu sendiri untuk memilih perkataan dan diksi yang sesuai bagi puisinya. Cuma elakkan menggunakan perkataan yang tidak perlu dan tidak tepat.
Zainal Lasim,
@lbnu lazim
4.5.2021
4.50.

Wednesday, October 28, 2020

 Cerpen Belum Bernama (11).

Aku meneruskan perjalanan untuk meninggalkan daerah sepi yang penuh kenangan. Bermacam-macam perasaan bermain di benakku. Ada pilu, ada gembira, ada sedih dan segala macam perasaan bermain di jiwaku. Betapa beratnya aku ingin meninggalkan kampungku ini tidak dapat kutuliskan dengan kata-kata. Mungkin puisi- puisi peribadiku ada mencatat hal-hal seperti ini yang tersimpan dalam fail di rumahku di KL. Namun aku kurang pasti dan fail itu pun entah di mana letaknya.
Lamunanku dikejutkan oleh suara azan yang berkumandang di masjid berdekatan kedai Ateh Usop tempat aku selalu berkumpul dan menonton tv hitam putih. "Oh, sudah Asar," aku berbisik dengan diriku sendiri. Aku membelokkan kereta memasuki kawasan masjid. Ayahkulah yang menjadi imam setiap kali jumaat. Pejabat agama memilihnya kerana dialah satu-satunya yang memahami Bahasa Arab dan asas ilmu lslam setelah memondok lebih sepuluh tahun lamanya di Langgar ll, Alor Setar.
"Aku harus solat dahulu di sini, kerana takut nanti tidak sempat di pertengahan jalan. Tidak kiralah siapa imamnya," bisik hatiku. Selesai solat aku ke belakang masjid, dan tidak jauh dari situ ialah kawasan perkuburan. Aku ingin menziarahi pusara ibuku dan kakakku yang sulung. Ayahku tidak dikebumikan di sini.
Namun dalam saat- saat seperti ini pun En masih menggangguku lagi. Ada sedikit rasa hiba menyelinap di jiwaku. Suatu waktu ia datang ke rumahku. Dia mendukung seorang anak dan bersamanya seorang laki-laki menemaninya. Aku rasa seperti pernah melihat laki-laki itu. Aku menduga En masih ingat padaku walau pun keadaan sudah jauh berubah.
"Perkenalkan ini ldrus, suamiku," terangnya. Kami bersalaman. 'Rasa-rasa macam pernah jumpa, "aku melontarkan sepatah dua kata kepadanya. "Ya," jawab ldrus. "Kat hospital," sambungnya. Aku mengingat-ngingat wajahnya. " Ya, kat hospital, " aku berkata dalam hatiku. Namun kelihatan ldrus kurang selesa ketika itu. Kelihatan wajahnya membayangkan rasa cemburu terhadapku. Dia agak gelisah.
"Maafkan aku,"kata En pula seolah memecahkan kebuntuan dan kegelisahan ldrus. "Maafkan aku kerana tidak menjemputmu ke majlis perkahwinanku kerana kau ketika itu dalam tahun akhir pengajianmu. Aku tidak mahu mengganggumu di tahun-tahun akhir pengajianmu," sambungnya. Aku hanya mengangguk-nganggukkan kepala.
Aku tersentap dari lamunan bila terpandang satu batu nisan bertulis nama En, meninggal tarikh sekian-sekian. Aku baru tersedar yang aku kini berada di tanah perkuburan kampungku. Setelah membaca AL Fatihah untuk seluruh warga kubur khususnya untuk ibu dan keluargaku yang telah menjadi penghuni alam barzakh itu, aku kembali ke kawasan masjid menuju ke kereta yang aku pandu.
Aku ingin segera pulang. Waktu sudah agak lewat. Dalam perjalanan , aku teringat satu berita yang dikirim oleh adiknya menyatakan En terlibat dalam satu kemalangan jalan raya sewaktu ingin pulang ke kampung meraikan Aidilfitri. Tahun berapa aku kurang pasti. Suami dan anaknya turut meninggal.
Aku mulai memecut kereta menuju highway Plus. Aku ingin meninggalkan kenangan itu di sini. Di kampungku. Tetapi mampukah aku melakukannya ?
Selamat tinggal kampungku yang menghadiahkan kenangan yang bercampur baur ini. Terjawablah sudah mengapa aku tidak suka pulang ke kampung.
Nota; ini hanya cerita rekaan dan tiada kena mengena dengan yang hidup atau yang mati.
Zainal lazim,
Ibnu Lazim,
Al Rembauwi.
(Nama2 yang pernah digunakan waktu menulis dalam akhbar dan majalah).
25.10,2020.
02.48 am.

 Cerpen Belum Bernama (10)

Aku masih memandu perlahan meninggalkan kampung halaman yang sudah lama kutinggalkan. Ayah ibuku sudah lama pulang ke pangkuan Illahi. Begitu juga dengan kakak sulung dan kakak ke tiga jua telah meninggal. Rumah kakak sulungku itu dihuni oleh anak sulungnya, Azlan dan telah mempunyai beberapa orang anak. Ada rasa pilu di dada sewaktu ingin ke luar ke jalan besar. Mungkin terlampau banyak kenangan pahit manis yang ditinggalkan.
Wajah En bermain lagi di mataku. Senyumnya, tutur katanya masih menjadi igauanku. Sementelahan pula aku sedang berada di kampung, tempat di mana kejadian bermula.
Aku teringat satu hari aku pulang bersama seorang kawan, Nasir namanya. la rakanku di tingkatan 6, dan seterusnya menghuni kampus yang sama. Waktu itu kami sudah selesai menjalani peperiksaan akhir.
Sejak kunjungan En ke hospital, hubungan kami agak renggang. Suatu waktu En memberitahuku dia ternampak aku berjalan-jalan di pasaraya dengan seorang perempuan sambil berpimpin tangan. Aku agak terkejut dengan makluman itu. Aku berfikir keras untuk mencari jawaban siapakah perempuan itu. Hamidah mungkin. Aku memberi jawapan sendiri kepada diri sendiri.
Memang aku ada seorang kawan bernama Hamidah. Hamidah gadis biasa saja, namun dia tinggal di PJ bersama abangnya yang mengajar di universiti Malaya dan memiliki keluarga. Kukira minatku terhadapnya tidaklah begitu mendalam seperti En.
Lagipun aku dan Hamidah baru beberapa tahun berkenalan. Itu pun dikenalkan oleh seorang kawan satu sekolah denganku. Kukira hati En terguris dengan peristiwa itu. Lama dia tidak menghubungiku. Masa itu telefon bimbit belum ada. Jadi agak sukar untuk berhubung.
Ingatanku kembali kepada Nasir. "Aku ingin ke kampung kau," beritahu Nasir."Kampungku jauh di pedalaman," jelasku. "Aku pun orang kampung." tingkahnya."Kau akan merasa sunyi di sana." Aku sudah biasa dengan kesunyian." Tidak lama. Dalam satu minggu." Kita kena naik bas dan teksi sapu." Ah, itu masalah kecil." Jelas Nasir.
"Oklah," jawabku mengalah.
Dari pekan Kota, kami naik teksi haram ke kampungku. Kami turun di simpang jalan sempit, lorong menuju rumahku. Saat menghampiri laluan ke rumah En, kedengaran suara manusia riuh rendah. Seperti ada satu jamuan kahwin. Ya, memang sungguh ada jamuan itu. Kelihatan sebuah khemah besar tempat para tetamu menikmati hidangan.
Aku dan Nasir menyusup di celah-celah lorong sempit itu dan berselindung di balik pokok- pokok kecil yang tumbuh meliar di tepi jalan. Sebaik sampai di rumah, adikku menyambut dengan ramah. Aku tidak pun bertanyakan adikku tentang majlis di rumah En. Adikku pula tidak berkata apa- apa mengenainya. Aku bertanya dalam hatiku sendiri, "siapakah yang kahwin?" En kah yang kahwin setelah selesai pengajian peringkat diploma? Tidak ada jawapan. Aku hanya diam membungkam. Setahuku kakak-kakaknya semua sudah menamatkan zaman bujang.
"Nasir, kita kena balik esok." Aku memberitahu sahabatku itu. "Kenapa?" soalnya meminta kepastian."Aku tidak boleh berlama di sini. Nanti aku beritahu " Nasir hanya diam membungkam.
"Ok."Nasir kemudian bersuara. Malam itu adalah paling sukar bagiku. Fikiranku kacau bilau. Jam empat pagi baru dapat aku tidur. Hatiku berbisik,"engkaukah yang kahwin En? Kenapa tidak memberitahuku?" Malam terus menyepi.
21.10.2020.

 


CERPEN BELUM BERNAMA (9)
Aku masih memandu perlahan menelusuri jalan sempit itu untuk keluar dari tanah asalku. Aku membelok ke kiri memasuki jalan besar. Di kiri kanan jalan kelihatan sawah padi yang sudah kering kontang. Boleh dijadikan padang bola. Suatu waktu dulu, pemuda UMNO kampungku mengusahakan tanaman jagung, namun tidak menjadi. Satu projek yang gagal. Memang kampungku itu dikuasai oleh UMNO. Kakakku yang sulong merupakan Ketua Cawangan UMNO di situ. Suaminya menjawat jawatan setiausaha.
Laluan ke kiri adalah ke Lubuk China. Hala ke kanan adalah ke Astana Raja terus ke pekan Kota yang boleh menuju ke Tampin atau Seremban. Di satu simpang di hadapan ada satu simpang lain yang menuju ke tol lebuhraya utara selatan sebelum sampai ke Pedas.
Aku kemudian melintasi sebuah jambatan. Aku masih ingat di situlah aku sering mengail waktu umurku belasan tahun. Aku juga pernah jatuh ke dalam anak sungai di bawah jambatan itu. Jambatan itu juga pernah putus sewaktu banjir besar tahun 70, setahun selepas peristiwa 13 Mei yang terkenal di negara kita.
Di tahun-tahun 60an jalan yang kulalui itu belum lagi ditar. Sewaktu pihak JKR menurap dengan tar pada akhir 60an, aku teringat penyelianya sering berbaju putih, berseluar putih, selalu singgah di kedai bapa En. Dia akhirnya jatuh hati dengan kakak En. Akhirnya mereka berkahwin. Namun kakak En selalu sakit. Kakinya membesar dan bengkak. Akhirnya kakak En meninggal dengan penyakitnya itu.
Wajah En tiba tiba menari-nari di di depan mataku. Entah kenapa bila mengingatkan kakak En, aku selalu mengingati En. Aku sendiri kurang pasti samada aku jatuh cinta dengannya, sebab kami berkawan sejak kecil lagi.
"Ah, En , bila kau akan pulang? Aku serasa meriduikau. Aku tersangat ingin bertemu denganmu ." Aku pun tidak tahu kadangkala aku tersangat ingatkan dia. Wajahnya menari-nari di pelupuk mataku. Lama aku merenung jambatan dan sungai kecil di bawahnya. Sungguh banyak memori yang tertinggal di situ.
"En, di mana kau?" Tetapi aku harus meneruskan perjalanan. Ada orang sedang menunggu kepulanganku. Aku menghidupkan enjin kereta. Aku harus segera pulang.
18.10.2020
06.50 am.

 Menanggapi "Menyikapi Pertemuan"

Dalam mengambil sikap terhadap satu-satu pertemuan Dr Faridah sebagai pemuisi mengambil sikap bahawa takdirlah yang mempertemukan antara sesama insan. Ini terbayang dalam bait-bait awal puisi ini dengan menyebut
Tuhan tidak pernah keliru
Ketika mempertemukan kita
Dengan siapa pun
Ini membawa maksud pertemuan adalah di tangan Tuhan sepertimana yang telah ditakdirkannya.
Pertemuan itu pula boleh jadi antara lelaki dan perempuan bila beliau memataforakan lelaki sebagai pemilik tulang rusuk. Manakala pertemuan itu boleh jadi di antara sepasang kekasih, atau pertemuan sebagai kawan yang mesra.
Ada juga pertemuan itu adalah pertemuan antara murid dan guru, yang menjadi pembimbing hidup seperti katanya
Ada sebagai guru
Penunjuk arah.
Pertemuan juga boleh jadi di antara dua sahabat yang boleh jadi akrab "seiring sejalan".
Ada juga pertemuan sesama insan itu menjadi teman seperjuangan atau " senasib" sepenanggungan.
Namun adakalanya kita manusia ini tersalah tafsir umpamanya, sepatutnya sebagai kawan tetapi ada pula yang ingin berkasih sayang, mahu bercinta dan sebagainya, walhal Tuhan mempertemukan dua makhluk itu hanya sebagai kawan atau teman sepenanggungan, bukan pasangan kekasih.
Dengan demikian beliau pada bait berikutnya menulis;
Hanya kadangkala
kita tersasar
Dalam Menyikapi pertemuan
Yang ditakdirkan itu. Menurutnya lagi Tuhan hanya mempertemukan insan sesama insan, namun kitalah yang mewarnakan pertemuan itu. Dan kita tidak seharusnya menyalahkan Tuhan dalam menanggapi pertemuan yang sudah ditakdirkan.
Puisi ini agak panjang untuk dijadikan satu rangkap, bagaimana pun itu adalah pilihan penyair sendiri. Acapkali beliau menulis puisi prosa namun kali ini adalah puisi biasa yang kebanyakannya ditulis oleh penyair kita.
Tidak ada gaya bahasa yang muluk-,muluk dan puitis atau bahasa berirama dalam puisi ini. Cuma ianya banyak dipenuhi oleh unsur-unsur pengulangan vokal dan konsonan dalam penulisannya. Dengan kata lain puisi ini dipenuhi oleh unsur-unsur alisterasi dan asonansi. Simili, ambiguiti, personafikasi tidak kelihatan dalam puisi ini.
Demikian tanggapan pertemuan olah Dr.Faridah. Tuhan merancang pertemuan, manakala kita pula memaknainya atau mewarnainya mengikut citarasa kita. Namun Tuhan adalah perancancang sebenar dalam menentukan hidup ini.
21.10.2020

 


Cerpen Belum Bernama (8)
Malam itu seperti biasa aku dan kawan-kawan berkumpul di bawah rumpun buluh bersetentangan dengan kedai runcit merangkap kedai tea tempat orang-orang kampung bertemu dan berbincang selepas penat berkerja menoreh getah atau ke sawah padi dan menuai atau menanam padi. Kadangkala mereka membersihkan sawah padi yang menghijau dengan membuang rumput rampai yang tumbuh meliar di bendang. Kerja begini dikenali sebagai merumput.
Jika musim tidak ke sawah,orang-orang kampungku itu menternak kerbau, lembu atau kambing di samping ayam dan itik. Itulah pekerjaan utama mereka sepanjang tahun untuk menyara hidup keluarga dan persekolahan anak-anak.
Malam itu agak dingin. Barangkali kerana hujan siang tadi. TV hitam putih di kedai itu pun tidak mempunyai siaran menarik. Kedai itu dimiliki oleh Ateh Usop, yang berusia dalam lingkungan enam puluhan. Seorang dari anaknya Rahim adalah kawan rapatku. Dia juga menunggu keputusan peperiksaan STPM. Badannya agak gempal sedikit dan tingginya pun lebih kurang sama dengan kawan-kawan yang lain.
" Mari kita pergi menonton wayang India," Rahim mengemukakan cadangan. '"Kat mana?" Tanya Razali." Kat Marlow Estet," jawap Rahim. "Eh takutlah." Balasku pula. "Kita akan melalui bukit tempurung, di mana kiri kanan jalan itu ada hutan besar." Aku menyambung." Harimau pun mungkin ada ," tambah ku.
'Hei, kau jantan ke betina." Rahim menghalakan soalan kepadaku. Aku hanya tersenyum simpul. "Ayuhlah kita pergi ." Aku bersuara, seolah-olah itu satu keputusan. "Kita naik basikal saja. Motorsikal ada satu, kita berempat termasuk Zubir. Dia tengah menonton tv hitam putih di kedai Ateh Usop.
Menjelang tengah malam filem India itu baru selesai. Jam 12 malam kami pulang. Tatkala melalui Bukit Tempurung, bulu tengkok aku mula meremang. "Apa pula halnya ini," aku bertanya dalam hatiku. Tiba- tiba Rahim menjerit," Dia kat belakang," jeritnya. "Laju, laju," tambahnya. Satu makhluk berpakaian serba putih dan berambut panjang mengejarnya dari belakang. Kami berempat membuat kayuhan selaju mungkin.
"Oh Tuhan, kita selamat," ucap Razali sebaik sampai di bawah rumpunan buluh tempat kami mula bertolak tadi. Aku akan terpaksa melalui hadapan rumah En. Dia tiada di situ. Masih di kampus. Hanya keluarganya tinggal di rumah besar itu.
"En, bila kau akan pulang En. Aku ingin bicara dengan kau. Aku mungkin juga rindu." Bisikku kepada diri sendiri. Sebaik sampai di rumah, aku terus masuk bilik tidur. Malam itu mataku agak sukar untuk lena. Fikiran dan perasaan bercampur baur.
17.10.2020
00: 12am.

 7

Cerpen Belum Bernama
Petang itu aku bersama Razali menaiki motosikal menuju ke Bangi. Aku yang mengusulkan program itu. Aku mengajak Razali ke sana untuk menonton konsert Khatijah Ibrahim bersama beberapa orang penyanyi lain. Tiket masuk cuma lima ringgit.
Razali yang bertubuh kecil dan berambut sedikit keriting itu memang cekap memandu motor untuk perjalanan jauh. Jarak di antara kampungku dengan Bangi hampir 100 kilometer. Razali tidak memandu di bahagian tepi jalanraya. Dia mengambil bahagian tengah di atas garis putih yang memisahkan perjalanan dua hala itu.
Razali memecut lebih 120 km sejam untuk sampai ke Bangi sebelum jam delapan. Aku hanya memboceng. Dengan kuasa kuda 125 cc, kami sampai jam 7.30 di Bangi. Pertunjukan akan berlangsung kira-kira jam 8 malam. Razali , kawan baikku di kampung merupakan rakan sekelasku dari darjah satu hingga darjah tiga. Dia bersedia menemaniku ke mana sahaja.
"Eh, aku dengar emak En melaga-lagakan engkau dengan anaknya itu, betul ke?" Razali melontarkan soalan kepadaku sebaik kami membelok masuk ke kampus UKM. "Biasalah tu," balasku selamba. " Dari kecil aku bermain sorok-sorok dengan dia dengan beberapa anak jiran depan rumah." Aku menyambung. "So," Razali meminta penerangan selanjutnya. " Memanglah adat kampung macam tu. Jodohkan orang itu dengan orang ini," jelasku. "Engkau sukan ke dengan dia?" Razali melanjutkan pertanyaan.
'Hem." Aku cuma berdehem tanpa menjawab soalan sahabatku itu. "Bukankah kau sekampus dengan dia," aku pula mengajukan pertanyaan." "Ya, tapi aku tidak pernah bertemu dengannya." Razali membalas soalanku.
"Eh , dah dekat jam delapan, jom masuk." sambung Razali sambil mengheret tanganku. Malam itu kami dibuai oleh Khaty dengan lagu-lagu topnya. Aku sempat bersalaman dengannya sebelum pertunjukan selesai. Malam itu aku tidur dengan wajah En dan Khaty yang datang silih berganti. Tidak banyak perbezaan , cuma Khaty agak tinggi, bisik hatiku.
16. 10.2020
00.25am.

Thursday, October 15, 2020

 

15 Oktober 2018
 
Nota:
Ulasan Penuh "JAWAPAN KEPADA TUHAN" oleh Om
Djazlam Zainal
yang juga penulis "AKAR" yang Dr. FJ kongsikan semula untuk tatapan anda.
MENCARI JAWAPAN KEPADA TUHAN FARIDAH IDAH oleh Djazlam Zainal.
Dunia sastera Malaysia semakin dihiasi dengan banyak profesion di luar bidang sastera, menulis karya sastera. Kehadiran terbaru adalah Faridah Jaafar atau Faridah Idah. Faridah merupakan Pensyarah Kanan, Bahagian Sains Politik di Universiti Sains Malaysia, Pulau Pinang. Memasuki dunia sastera adalah seperti turun daripada kawasan pergunungan, lalu menaiki kapal untuk belayar menempuh samudera (hal. xv). Sastera bagi Faridah memberi satu keterujaan baru kerana profesionnya tidak memungkinkan beliau berfikir secara kreatif. Tetapi sebagai seorang manusia, sensitiviti itu adalah kepekaan rohaniah yang tak mungkin dibendung selamanya. Barangkali begitulah permulaannya bagi Faridah tercebur dalam dunia kreatif terutamanya penulisan puisi ini secara total.
Faridah dilahirkan pada 2 Mei 1972, di Taiping, Perak, Mendapat pendidikan awal di SMK Tengku Menteri dan kemudiannya melanjutkan pelajaran ke Tingkatan enam di Sek. Men. Dr. Burhanuddin, Taiping. Mendapat Ijazah Sarjana Muda dalam bidang Sains Politik daripada Universitas Hasanuddin, Makassar, Sulawesi Selatan, Indonesia. Bagi mendapatkan Sarjana dan kedoktorannya (Ph.D) Faridah melanjutkannya di Universiti Malaya dalam bidang Sejarah Malaysia dan Sains Politik. Fokusnya ialah tentang hubungan antarabangsa, dasar luar negara, komparatif dasar luar dan personaliti dan pemikiran politik. Beliau telah menghasilkan beberapa buah buku antaranya Perdana Menteri dan Dasar Luar 1957-2008 (Penerbitan UM) Menteri-Menteri Kabinet Malaysia 1955-2008 dan banyak lagi.
Dalam bidang puisi, Faridah mendapat rangsangan terus dari Prof. Muhammad Haji Salleh untuk tidak mengabaikan bakat seninya yang ada. Banyak puisinya tersiar dalam akhbar dan majalah dan menjadikan kumpulan puisi perseorangannya, 'Jawapan Kepada Tuhan' (ITBM, 2018) sebagai sandarannya untuk terus ke hadapan dalam bidang kesusasteraan tanah air.
Kumpulan puisi 'Jawapan Kepada Tuhan' mengandungi 100 buah puisi pilihan yang ditulis sekitar 2016 dan 2017. Waktu ini merupakan waktu paling kritikal baginya untuk melonjakkannya berkarya. Keseluruhan puisi menjurus kepada keredhaannya menerima takdir bahawa orang yang disayanginya mengalami diagnosis kanser limfoma iaitu sejenis kanser darah pada tahab kritikal. Menemani, merawat dan memberi rangsangan untuk kelangsungan hidup kepada insan tersayang di hari-hari terakhirnya, intuisi begitu mendesak dan rancak membiakkan informasi harapan dan kemungkinan. Semua ini tercatat dalam bait-bait puisi yang dilahirkan demi kelangsungan tersebut.
Luahan itu dapat kita rasakan dalam puisi 'Rasamu Resahku' melalui frasa ini;
dia menjalaninya di dalam
dan aku menantinya di luar
Dua kontradiksi waktu dan peristiwa. Sang suami menjalani seluruh kesukarannya di dalam wad sedangkan si isteri menanti kesabaran dan perkabaran di luar wad. Dalam dan luar memberi signifikennya sendiri. Dalam mungkin memperlihatkan persekitaran tempat. Dalam dan luar juga barangkali memberi signifiken kepada tingkahlaku luar dan dalaman seseorang menghadapi permasalah kegentingan dan kegawatan.
Faridah selanjutnya menulis;
namun
kita berkongsi rasa yang sama
selagi jasadmu dan aku bernyawa
Peristiwa-peristiwa sedemikian juga dapat kita hayati dalam puisi 'Bingung' (hal. 9)
mata berkaca
tidak mengenal warna
lidah tidak berkata
walau sepatah cuma
Lantaran perasaan itu, hanya 'Kupohon' (hal.10) sebagai konklusinya;
aku tetap bermohon lagi
bermohon dipermudahkan
bermohon ketenangan
bermohon dia kembali kepadaku
bermohon kaupinjamkan dia
kepadaku
(II)
Keresahan tidak selalu bersambung dengan kedukaan. Penyair seakan dapat menyelami keresahan alam sekitar. Seperti manusia, alam juga berkisah. Dalam sajak 'Hijau Yang Diam' (hal.86) Faridah menulis;
setibanya musim semi
aku asmarakan
ungu kesukaanmu
seperti nota
awal pertemuan
Alam juga seperti manusia. Musim selalu berganti;
kini kau
mencumbui hijau
sedang aku
haus mencari
hujan
Muhammad Haji Salleh mengatakan, saya kira puisi kita hari ini tidak lebih "susah" daripada pantun masyarakat tradisional ( 1988:80) Terbayang kepada kita semacam prasangka terhadap seni puisi dan yang amat menyedihkan ialah kita lebih mengarah kepada bahasa yang klise dan tidak menggunakan kekayaan imaginasi penyairnya. Penyair yang terlalu sentimental juga sering tidak jujur kepada perasaan dan pengalamannya kerana membesar-besarkan kesedihan, kegembiraan atau keindahan hingga bahagian lainnya tidak jelas dan seimbang. Ini juga kadangkala tersasar oleh penyair yang mabuk dalam membombastikkan bahasa. Dalam hal ini, pengalaman penyair sendiri lebih mendorong terhadap kerasionalan apabila meluahkannya menjadi bahasa puisi.
Dalam 'Awan Merekah' (hal. 138) ditulis;
berpaut pada puing-puing pasrah
hanya mampu berserah
namun tidak pernah menyerah
akan terus tabah
Judul dan isi puisi telah bercantum antara unsur alam dan diri. Awan Merekah tentu berpaksikan alam manakala tidak akan menyerah merupakan keupayaan diri.
Besar kemungkinan pengalaman pemikiran rasional sebagai pemikir dan pengkaji politik mendewasakan Faridah dalam memilih dan memilah frasa-frasa kata bagi menggambarkan kejatidirian dan kemandiriannya sebagai penulis. Beliau dapat melepaskan kebiasaan penyair yang melankolik kepada kekuatan kerohanian yang sering dituntut oleh agama dan kehidupan normal....
(III)
Puisi sebagai sentuhan pengalaman kerap dilakukan oleh kebanyakan penyair. Marzuki Ali dan Rosli K. Matari menjadikan lawatan dan petualangannya ke negeri orang sebagai tema penulisan puisinya. Mantan Menteri Luar, Syed Hamid Albar menulis pengalamannya sebagai diplomatik negara untuk menulis puisinya. Bagi Faridah, pengalaman menemani dan menguruskan suaminya ketika terlantar di hospital bukan saja menekan emosi tetapi juga menggerakkan fikiran dan kreativitinya. Sudah tentu emosi dan kreativiti bergerak seiring dengan bahasa. Kegembiraan ketika mengembara tentu berbeda dengan suasana pilu dan getir menunggu kabar berita insan tersayang di bilik ICU.
Mengenai bahasa, T.S. Eliot mengatakan, seorang penyair itu ialah penjaga bahasa yang selalu diperbaharui. Kerja penyair ialah untuk memperkembangkannya, menggantikan bahagian-bahagian yang telah lusuh dan mengemaskinikan peribadinya untuk setiap usia dan zaman.
Dalam penggunaan bahasa, Faridah yang pernah mendapat pendidikan di Indonesia dan seorang pensyarah politik dan hal ehwal luar negara, tentu menerapkan beberapa pengetahuannya dalam bidang yang dikuasainya. Kelihatan jelas apabila kita membaca sajak 'Jawapan Kepada Tuhan' (hal. 151) tentang benturan kelainan tersebut.
apakah kamu siap menghadapi kemungkinan terburuk?
jawapan kepadamu adalah tidak. aku sama sekali belum siap.
biar siapapun yang bertanya begitu, jawapanku sama iaitu
tidak. sebab itulah juga jawapanku kepada Tuhan.
Dialog ini adalah dialog penyair di dalam hatinya sendiri. Dia belum pasrah untuk menghadapi setiap kemungkinan.
mungkin kaukira aku berakal-akalan dengan Tuhan/ biar pun aku tahu Tuhan mengetahui apa yang terlintas di benak fikiranku ini//
Membawa fikiran dan perasaan ke tengah laman pengalaman pembacanya ialah perkongsian bijak yang selalu dilakukan oleh penyair kepada audionnya. Saya rasa sebagai pembaca kita harus menelaah dan menyelongkar kisah-kisah besar yang jarang kita lalui. Membaca adalah jalan pintas untuk menjadi pandai, pesan A. Samad Said ketika ketika berpapasan dengannya di sebuah toko buku di ibu kota. Puisi juga adalah jalan pintas untuk kita tahu segalanya mengenai kerencaman dan kesulitan hidup.
Begitulah Faridah Idah menuliskannya dalam kumpulan puisi 'Jawapan Kepada Tuhan' untuk ditatap dan ditafsirkan.
Yang benar,
Djazlam Zainal
(Dr. FJ, Universiti Sains Malaysia, Pulau Pinang, 15 Oktober 2018)
Nota: Terima kasih Om Djazlam Zainal atas resensi ilmiah "Jawapan Kepada Tuhan".
3