ads

emel kepada (pendapat,komen, artikel)

zainal55@yahoo.com

Thursday, June 4, 2020

TIADA



TlADA

Tiada tawa
Tiada hilai
Yang ada sunyi
Sepi dan menakutkan.

Tiada gerak
Tiada borak
Tiada kedai mamak
Tempat berkumpul
Dan berbincang
semua topik
Yang jadi kegemaran.

Tiada surau
Tiada jemaah
Tiada ceramah
Tiada ustaz
Tiada lmam
Tiada bilal
Tiada iqamat.

Semuanya sepi
Dan sendiri
Di tengah kebisingan
Wabak Corona
Yang mematikan
Setiap pergerakan.

Zainal Lasim,
7.4.2020
Rawang.

KETIKA ENGKAU DATANG




KETiKA ENGKAU DATANG

Ketika engkau datang
Langit kelam
Seolah hari akan hujan
Awan mendung berarak
Hutan dan pokok pokok
Akan bertambah hijau.

Bila engkau datang
Langit kembali terang
Awan mendung berarak
Menjauh menghilangkan kelam
Hujan pun tidak jadi turun
Langit kembali cerah.

Ketika engkau datang
Hari bertukar menjadi suram
Ketidakpastian mengundang harapan
Tiada jawaban dari soalan
Antara kelam dan terang
Engkau berlalu
Tanpa keputusan.

Ketika engkau datang
Harapan bertukar menjadi persoalan.

Zainal Lasim,
Rawang,
29. 4. 2020
0606am.

ULASAN PUISI-PEMBERSIHAN 4




ULASAN PUISI; PEMBERSIHAN- karya Prof. Dato' Rahman Shaari (Bhgn. 4)


Apa pandangan orang kaya dan berkuasa terhadap orang miskin? Terutama penduduk bandar? Itulah satu persoalan utama di samping lain lain persoalan yg telah dibincangkan dalam tulisan ini terhadap puisi Pembersihan.

Adakah orang miskin mengotorkan pandangan? Apakah mereka tidak layak berada di dunia ini. Atau kehadiran mereka tidak diperlukan?

Menurut penyair pada rangkap terakhir
Kalaulah si miskin semuanya mati
Beritambah bersihlah kota ini.

Adakah ini pandangan sebenar penyair?
Jika orang miskin semuanya mati, kota itu tidak akan ada lagi kekotoran. Tidak ada lagi pandangan yang tidak enak pada penglihatan. Dan tentunya pihak berkuasa tidak lagi bersusah payah untuk menangani masalah 'kekotoran' yang ditimbulkan oleh golongan miskin.

Pada pandangan saya, ini bukan pandangan sebenar penyair. Sebaliknya ada unsur sinisme di sini. Unsur ini terutamanya dihalakan pada pihak berkuasa. Sebenarnya golongan miskin adalah golongan yang wajib ada dalam masyarakat ini, di mana ekonominya berasaskan kapitalisme dan sosialisme. Mereka adalah golongan bawahan yang diperlukan untuk mengekalkan kedudukan kaum pemodal yang menguasai ekonomi negara.

Merekalah yang melaksanakan kerja kerja perburuhan untuk kaum pemodal mengekalkan kekayaan mereka. Tanpa golongan miskin siapalah mereka. Siapakah yang akan melaksanakan kerja kerja bawahan untuk kaum pemodal. Sebab itu saya kata ia wajib wujud atau sengaja diwujudkan untuk mengekalkan sistem ekonomi negara. Demikianlah pandangan penyair yang sinis terhadap pembersihan sebuah kota.

Bahasa, struktur dan lain lain


Prof Rahman menggunakan bahasa yang biasa sahaja dalam puisi ini. Tidak ada unsur bombastik dalam puisi ini. Juga tidak ada unsur unsur puisi tradisi seperti pantun dan syair pada bait bait puisinya.
Cuma ada sedikit kelainan yang digunakannya seperti daun peribadi. Apa hubungan daun dan peribadi. Mungkin maksudnya keperibadian seseorang seperti daun yang mudah kering. Mudah hilang rasa kemanusiaan.
Begitu juga dengan penggunaan kasar kota, yang membawa maksud hidup yang kasar, tiada belas kasihan di kota ini. Penggunaan kata 'rampas balimg' sudah saya perkatakan di bahagian terdahulu.
Selain itu , tiada apa yang ingin saya perkatakan lagi. Susunan rangkanya biasa saja, dan terlepas dari ikatan tradisonal. Secara keseluruhannya puisi ini berjaya memaparkan gaya kehidupan kota yang berlandaskan kapitalisme dan sosialisme.


Zainal Lasim,
Bandar Tasik Puteri ,
Rawang.
2.4.2020.

ULASAN PUISI- PEMBERSIHAN-3




ULSASAN PUISI; PEMBERSIHAN- Karya Prof. Dato' Rahman Shaari- Bgh.3

Pada rangkap selanjutnya Prof. Rahman menyatakan keperihatinannya terhadap tindakan pihak berkuasa tempatan yang merampas secara kasar seorang penjual air tebu akan peralatan perniagaannya. Menurut penyair 'kehadiran' penjual tersebut telah mengotorkan (pandangan) masyarakat kota berkenaan. Jelas penyair;

'Seorang penjual air tebu
Telah dirampas baling rezekinya
Ia mengotorkan kota;
Ini jalan bukan untukmu.'

Demikian pembersihan yang dilakukan oleh pihak PBT demi untuk kebersihan kota pada pandangan pengujung dan pelancong asing yang bakal menarik wang masuk ke negara ini.

Tindakan pihak PBT itu amat kasar dan rakus seperti yang ditekankan penyair dalam ayat berikut;
Telah dirampas baling rezekinya.' Sudahlah dirampas perkakasan mencari rezekinya. Penyair menambah baling setelah perkataan rampas. Ini menguatkan lagi perbuatan rampas itu. Seolah olah peniaga air tebu tidak layak untuk berniaga di situ. Penyair menegaskan 'ini jalan bukan untukmu.


Zainal Lasim,
31.3.2020.
Rawang.

ULASAN PUISI-PEMBERSIHAN





Di celah rimbunan kemajuan iniULASAN PUISl; PEMBERSIHAN- Karya Prof. Dato' Rahman Shaari-Bhg 2.

Tapi lihatlah
Betapa kering daun peribadi
Rebah budaya pada kasar kota.

Demikian rangkap kedua puisi Pembersihan.

Penyair pada rangkap ini seolah menyatakan sesalnya dan merasai kehilangan jati diri bangsa akibat kehidupan kota yang rakus dan mementingkan kebendaan sahaja.Betapa kering daun peribadi, iaitu betapa sikap lemah lembut bangsa ini hilang ditelan olek kekasaran hidup kota.

Budaya santun dan lemah lembut yang menjadi tonggak bangsa kita hilang oleh kekasran hidup di kota.

Zainal Lasim
Rawang
26/3/2020.

ULASAN PUISI- PEMBERSIHAN-DATO RAHMAN SHAARI





ULASAN PUISl; PEMBERSIHAN- karya Prof Dato' Rahman Shaari - Bhgn 1.

Saya belum pernah membaca puisi ini, kecuali sesudah Dato'
Zurinah Hassan
menyebutnya dalam satu tulisan di FB. Saya tertarik untuk membicarakannya, kerana temanya yang agak berlainan dari realiti hidup ini. Puisi ini saya mohon terus dari penulisnya, dan kemudian menghantar satu salinan di FB.

Saya bukanlah seorang penulis kawakan untuk membicarakan puisi seorang profesor dan penggiat sastera di negara ini. Namun minat untuk membicarakannya lebih kuat dari segalanya. Maka dengan itu tertulislah tulisan ini.

Saya lebih berminat untuk membicarakan temanya, kerana dari segi bentuk dan struktur ia tidak banyak berbeza dengan puisi puisi semasa.

Pembersihan. Itulah judul puisi ini. Kenapakah Prof. Rahman memilik tajuk 'pembersihan'. Bersih dari segi apa? Kalau dalam Islam disebut thoharoh; suci dari najis besar dan kecil, barulah boleh mengangkat air sembahyang dan solat.

Namun bersih yang dimaksudkan penyair. adalah bersih dari kekotoran, bersih dari pandangan yang menyebabkan kita senang dan lapang fikiran bila melihatnya.

Mereka perjuangkan kebersihan kota
Mengimbangi cantiknya bangunan batu
Dan banyaknya kenderaan lalu.

Sebuah kota memang selalu kotor oleh sampah sarap yang kurang terurus, sesak oleh kenderaan yang banyak dan bangunan baru dan lama yang kurang tersusun, menyebabkan pandangan kita terjejas untuk melihat kota impian. Apa lagi kalau kota itu dibangun tanpa perancangan.


Zainal Lasim,
23.03.2020.
Bandar Tasik Puteri,
Rawang.

SEDIKITT TENTANG KOMUNIKASI





Reaksi seorang sahabat maya menyebabkan saya tulis ini; komunikasi. Apakah tujuan sebenarnya kita berkomunikasi dengan orang lain? Tak kira apa saluran yang digunakan, komunikasi adalah interaksi kita dg orang lain, melalui saluran tertentu supaya orang faham apa yang ingin kita sampaikan.

2. Komunikasi ditakrifkan sebagai 'who speak to whom with what channel and what effect. Umumnya komunikasi ada yang sehala seperti berceramah dan ada yang dua hala seperti berbual dengan rakan.

3. Tujuan komukasi adalah untuk memberi faham apa yang kita mahu/ atau fikirkan. Jika seseorang itu tidak dapat memahami apa yang ingin disampaikan, maka terjadilah kegagalan dalam proses komunikasi.

3.Banyak sebab komunikasi itu gagal. Antaranya bahasa yang tidak difahami, masalah psikologi seperti hilang tumpuan dan sebagainya.

4. Di media sosial ini selalu terjadi bila pembicara menggunakan bahasa sukuan seperti bugis, jawa, minang dan sebagainya.

5. Untuk mengelakkan kegagalan itu
saya menyeru warga maya agar tidak menggunakan bahasa sukuan apabila ingin berbicara/menulis.

6. Kegagalan komunikasi menyebabkan apa yang ingin kita sampaikan tidak difahami oleh sasaran, atau tersalah tafsir apa yang ingin kita sampaikan.

Maaf jika menyinggung perasaan.

ULASAN PUISI- PERGINYA SEBAGAI BINTANG YANG TERANG



PERGlNYA SEBAGAI BINTANG YANG TERANG
(Buat penulis E-SASTERA, As Syramy)

Di awal pagi yang sunyi
Bintang yang terang di langit E-SASTERA
Di situ dia terus bersinar menerangi langit
Sejak lahirnya karya
Kerana sentiasa dia mengetahui
Yang dinilai akhirnya bukan karya
Di atas kertas atau di alam maya
Yang dinilai Allah hanyalah niat suci
Di dalam hati.

Dia wujud di dunia sastera untuk
Menerangi langit E- SASTERA
Datang dia untuk menumpang terang
Dan untuk menerangi
Kini dia pergi terus tetapi cahayanya kekal menyinari
Abadi di langit dan di jiwa jiwa bintang yang setia.

Kami semua tentu sekali akan
Bersamamu nanti ustaz Ramy
Namun setelah engkau pergi
Cahaya terangmu masih sinar di langit
Dan tidak padam di hati.


IRWAN ABU BAKAR,
Presiden E- SASTERA MALAYSIA,
K.Lumpur, Jumaat,
3.4.2020.

ULASAN PUISI- DI PENGKALAN INI -1




Ulasan Puisi: Berdiri Di Pengkalan- karya Dato' SN
Zurinah Hassan
(Bhgn. 1).


Pada awalnya saya tertanya tanya apakah maksud Berdiri Di Pengkalan. Namun mengingat ianya sebuah puisi ia. boleh ditafsirkan dengan pelbagai makna. Marilah kita lihat rangkap pertama dahulu;

Aku telah berdiri di Pengkalan
Melepaskan satu demi satu
Perahu
Ke sungai usia
Ke laut kebidupan

Aku telah berdiri di pengkalan. Mungkin penyair bermaksud berdiri di pengkalan adalah memulakan sebuah kebidupan berkeluarga. Dia melepaskan perahu yang boleh jadi seorang anak bersama sedikit sebanyak bersama pengalaman dan pembelajaran. Perahu boleh dimuatkan dengan berbagai keprluan asas untuk belayar mengharungi kautan luas.

Agak sukar bagi saya mencari makna perahu selain apa yang telah saya tulis. Almaklum puisi ini ditulis oleh sasterawan negara. Sewaktu antologi pertamanya diterbitkan, sajak saya yang pertama baru diterbitkan di akhbar.

Perahu itu dilepaskan ke sungai usia. Ia mengalami perubahan usia sejajar dengan peredaran masa. Ia menempuh pengalaman yang menatangkan usianya. Ia menempuh kebidupan sebagaimana lazimnya seorang manusia.ltulah kitaran hidup kita.


Zainal Lasim.
Rawang.
21.4. 2020
00.07am.

ULASAN PUISI-DI PENGKALAN INI




Ulasan Puisi; Di Pengkalan lni; karya SN Dato' Zurinah Hassan (Bhgn.2)

Pada rangkap ke dua penyair menulis begini

Di pengkalan itu aku berpesan
Berhati hati anakku
Pilihlah pelabuhan terbaik
Perahumu hanya satu
Layarmu jangan tertarik.

Penyair berpesan kepada anak anaknya yang dilepaskan ke dunia kehidupan agar berhati hati dalam menempuh hidup ini yang penuh cabaran dan dugaan. Beliau menggunakan perkataan ' tercarik' yang mungkin bermaksud tergelincir dari landasan hidup. Perahumu hanya satu, kalau rosak tiada gantinya.

Seterusnya beliau menulis

Aku. berdiri di pengkalan
Dan berpesan
Lautan adalah pengajaran.

Penyair menegaskan, dia berdiri di pengkalan kehidupan sambil berpesan kepada anak anaknya bahawa dalam hidup ini terlalu banyak cabaran. Hidup ini ibarat lautan yang ada kalanya bergelora, berombak dan ada kalanya tenang. Hati hatilah dalam menghadapi hidup ini agar layarmu tidak terkoyak.

Ada beberapa imej yang digunakan dalam puisi ini seperti pengkalan, perahu ,
lautan, layar, tercarik' dan sebagainya. Ini memperlihatkan kematangannya dalam memilih kata kata untuk menyampaikan maksudnya.

Penggunaan tekniknya sama dengan puisi komtemporer yang tidak terikat pada gaya tradisional. Ada sedikit penggunaan rima seperti pantun khasnya pada rangkap kedua.

Selain itu , puisi ini boleh dijadikan contoh oleh penyair penyair baru dalam mengasah bakat kepenyairan mereka.


Zainal Lasim,
Rawang,
24.4.2020,
21.45pm.