ads

emel kepada (pendapat,komen, artikel)

Saturday, May 14, 2011

Tindakan Gobala sudah dijangka – Anwar

SHAH ALAM: Tindakan Ahli Parlimen Padang Serai, N Gobalakrishnan keluar KEADILAN serta melepaskan semua jawatan dalam parti sudah dijangka.

“(Kita) dah lama jangka (dia akan keluar),” kata Ketua Umum KEADILAN, Datuk Seri Anwar Ibrahim selepas memnghadiri majlis Wacana Memperkasa Fikrah Rakyat: Maqasid Syariah dan Masyarakat Majmuk yang berlangsung di Auditorium Dewan Jubli Perak, Pejabat Setiausaha Kerajaan Negeri (SUK) Shah Alam, Selangor.

Apabila ditanya pemberita sama ada Gobala sudah menyerahkan surat peletakan jawatan secara rasmi, Anwar berkata: “Tidak bagi surat lagi. Dia belum (lagi) jawap surat (tunjuk sebab).”

Semalam, Gobala yang juga bekas Naib Presiden KEADILAN mengumum keluar parti dan melepaskan semua jawatannya dalam parti. Sebelum ini, beliau juga sembarangan mengkritik pimpinan parti melalui twitter tanpa mengikut prosedur sewajar.

Tindakan itu dipercayai diambil selepas Gobala dipercayai tidak berpuashati tidak dilantik sebagai Naib Presiden bagi mewakili masyarakat India dalam KEADILAN.

Beliau sebelum ini mempertikaikan pelantikan N Surendran, seorang peguam hak asasi manusia sebagai Naib Presiden KEADILAN yang baru.

www.keadilandaily.com


Pelihara hak moral, akhlak sesama manusia – ulama Syria


MELAKA: Definisi hak asasi manusia konvensional yang diguna pakai di seluruh dunia hari ini masih tidak lengkap kerana ia tidak melindungi hak manusia untuk mempertahankan moral dan akhlak mereka, kata ulama terkenal dari Syria, Professor Dr Wahbah Zuhaili.

Beliau membuat kenyataan itu sewaktu berucap pada Seminar Maqasid Syariah dalam Masyarakat Majmuk di Hotel Straits Meridian Bukit Baru Melaka.

Seminar itu dipengerusikan Naib Presiden Wadah, Datuk Mohd Idris Jauzi dan ahli panel lain adalah Ketua Umum KEADILAN, Datuk Seri Anwar Ibrahim, Ketua Penerangan KEADILAN merangkap Timbalan Presiden Wadah, Dr Muhammad Nur Manuty, dan Pesuruhjaya Pas Melaka, Ustaz Abdul Ghani Abdul Rahman.

Berucap lebih lanjut, Dr Wahbah berkata maqasid syariah (matlamat peringkat tinggi syariah) yang salah satu tujuannya memelihara kehormatan manusia dilihat mampu untuk melengkapi definisi hak asasi manusia.

“Maqasid syariah adalah pilihan terbaik untuk membentangkan isu hak asasi manusia. Hak asasi telah ada dalam Islam sejak Islam diutuskan dari dahulu lagi,” kata Dr Wahbah.

Dalam ucapannya, beliau sempat menyeru hadirin, Islam dan bukan Islam, untuk bersama menyokong kebangkitan Islam.

Ini kerana, menurut Dr Wahbah, Islam tetap menegakkan kebenaran dan mengangkat keadilan tanpa mengira agama dan bangsa.

“Saya menyeru rakan-rakan semanusia, yakinlah Islam tetap menegakkan kebenaran dan mengangkat keadilan.

“Kebangkitan Islam tidak langsung akan membawa kehinaan kepada agama lain,” kata Dr Wahbah.

Malahan, pertumpahan darah adalah haram di sisi Islam kerana semua manusia adalah hamba di sisi Allah, kata Dr Wahbah.

Anwar sewaktu gilirannya berucap pula menyatakan kebimbangannya terhadap tahap kefahaman Islam di kalangan masyarakat di Malaysia hari ini.

” Malaysia hari ini lebih takut kepada isu negara Kristian yang sebenarnya tidak wujud dan sengaja digembar-gemburkan pihak tidak bertanggungjawab,” kata Anwar.

Sedangkan pada masa yang sama, perkara yang lebih penting dan bersifat asas pula diabaikan, tambah Anwar.

“Syarak, qazaf dan sumpah yang tidak mengikut hukum pula diabaikan,” kata Anwar.

http://www.keadilandaily.com/


Matinya Seorang Osama
Oleh:Hishamuddin Rais

Ketika bangunan World Trade Center di New York dilanggar kapal terbang aku duduk dalam satu sel dengan Tian Chua di kem tahanan Kamunting. Kami dikawal dari mengetahui apa yang berlaku di luar penjara. Akhbar yang dimiliki United Malays National Organisation hanya diberi enam bulan selepas kami ditahan. Akhbar ini pun dipotong-potong untuk memastikan kami tidak tahu apa yang sedang berlaku diluar penjara. Hasilnya aku ketinggalan dengan semua bentuk berita.

Aku tidak mengetahui berlakunya serangan ke atas WTC di New York pada Selasa itu. Hanya esoknya, hari Rabu Elizebeth Wong datang melawat Tian Chua dan dia membawa berita ini. Aku dengan serta merta merasa agak was-was tentang perkara sebenarnya yang berlaku. Percambahan fikrah aku tidak membenarkan aku menerima dan menelan bulat-bulat apa sahaja fakta dari kuasa daulah tanpa ditapis.

Dalam masa yang sama – tidak jauh dari blok aku ialah blok Al-Maunah. Warga Al-Maunah ini sampai ke Kamunting beberapa bulan lebih awal dari aku. Bila aku menyelidik dan bertanya dengan anggota Al-Maunah ini sendiri maka aku lihat mereka diperangkap dengan satu mondus operandi operasi hitam untuk menghalalkan penggunaan ISA – penjara tanpa bicara.

Bila aku kaji kes Al-Maunah maka aku merasakan ledakan WTC ini juga adalah satu operasi hitam. Tetapi pada ketika itu pembacaan dan maklumat yang mungkin dapat aku cungkil tidak wujud. Dari Kamunting tidak mungkin aku dapat menganalisa dan mengkaji latar belakang serangan pada 9/11 ini.

Satu minggu sesudah 9/11, aku telah di bawa ke Kuala Lumpur untuk bicara kes tunjuk perasaan Reformasi. Dari Kamunting kami di bawa ke Rumah Pasong Sentul sebelum kami dipindahkan ke satu tempat sulit di pinggir kota Kuala Lumpur. Di rumah pasong inilah kali pertamanya aku melihat klip dua buah kapal terbang yang menuju ke arah ke WTC kemudian meletup. Aku ternampak klip ini dari kaca TV di rumah pasong Sentul.

Aku tidak ambil pot tentang siapa Osama bin Laden. Untuk aku nama Bin Laden ini adalah nama busuk dari satu keluarga yang jahat. Sebelum 9/11 berlaku, pada tahun 1993 dahulu satu ledakan di Kerpan Kedah terjadi apabila seorang yang bernama Bin Laden telah merampas tanah sawah orang kampung untuk dijadikan kolam undang.

Aku masih ingat lagi benterokan berlaku awal tahun 90an di mana orang kampong telah bangun melawan apabila tanah sawah mereka dirampas. Manusia yang bernama Bin Laden ini telah berjaya merampas tanah sawah orang kampong dengan kerja sama United Malays National Organisation.

Mara ke hadapan dua tahun kemudian : Apabila aku dibebaskan dari Kamunting aku terus mencari sebanyak mungkin maklumat tentang WTC dan 9/11. Melalui internet aku mula mendapat pemahaman jelas tentang apa yang sebenarnya berlaku di New York pada 9/11 itu. Aku juga dapat melihat kembali detik-detik akhir sebelum ledakan itu berlaku. Aku juga dapat melihat George Bush bermuka poyo lagi tojo dalam bilik darjah ketika diberitahu pegawai sulitnya tentang serangan ini.

Gambar fail

Semakin banyak bahan yang aku baca – semakin meyakinkan aku bahawa 9/11 adalah kerja orang dalam. Ini samalah seperti apa yang terjadi kepada kumpulan Al-Maunah. Pada hemat aku penangkapan Al-Maunah ialah agenda Mahathir pada tahun 2000. Ketika ini imej Mahathir dilihat sebagai bangkai oleh orang Melayu.

Justeru satu sandiwara rompakan bersenjata dipentaskan di Sauk untuk menimbulkan simpati orang Melayu kepada Mahathir Muhamad. Juga dengan sandiwara bersenjata Al-Sauk Al Maunah ini Mahathir sedang menyediakan persetujuan orang ramai untuk menangkap pemimpin Gerakan Reformasi.

Justeru – apabila 10 orang aktivis Reformasi dan kepimpinan KEADILAN ditangkap – kami dituduh secara gelap merancang menggunakan senjata untuk menggulingkan Mahathir Muhamad. Jelas, Al Maunah hanyalah pembuka jalan untuk tangkapan beramai-ramai.

Sayangnya, agenda Mahathir dengan Operasi Al-Sauk Al-Maunah ini dijadikan bahan lawak orang ramai. Orang ramai diberi tahu bahawa tiga buah Pajero telah berjaya membawa lari 4 tan senjata dalam masa 15 minit. Apabila berita ini muncul satu negara ketawa besar. Lawak Pajero ini menjadikan rancangan Mahathir Muhamad terbarai.

Untuk menolak gurindam dan seloka Al-Sauk Al Maunah ini, babak rompakan ini dipentaskan semula untuk membuktikan kepada orang ramai bahawa memang rompakan ini boleh berlaku dalam masa 15 minit dan 4 tan senjata boleh dimuatkan dalam tiga buah kereta Pajero.

Nasib tidak menyebelahi Mahafiraun - nama manja Mahathir ketika itu. Tidak ada sesiapa ambil pot tentang lakonan semula rompakan senjata ini. Imej Mahathir terus merundum hingga ke hari ini. Ini samalah dengan apa yang terjadi kepada George Bush sesudah 9/11.

Kajian demi kajian dibuat tentang apa sebenarnya berlaku sebelum dan sesudah pada 9/11. Maklumat baru muncul, maklumat tersorok dicungkil, gambar baru muncul, kenyataan yang cuba ditenggelamkan dibuka kembali – akhirnya lebih dari 50% warga Amerika tidak percaya dengan maklumat yang diberikan oleh Rumah Putih, tentera atau FBI.

Dalam masa yang sama semakin ramai sosok-sosok berwibawa dan berjawatan tinggi dalam kerajaan mula mempersoalkan ‘kerja orang dalam ini’. Mereka yang mempertikaikan naratif rasmi ini bukan ‘kecik anak’. Morgan Reynolds bekas penasihat ekonomi di bawah Bush Senior, Paul Roberts Ketua Nasa dari Jabatan Pertahanan, Michel Meacher bekas Menteri Alam Sekitar United Kingdom ( 1997-2003) adalah diantara sosok yang bangun dan bersuara kerana kesangsian mereka terhadap apa yang berlaku pada 9/11.

Manakala Andreas Von Buelow bekas Menteri Pertahanan German secara terang terang mengeluarkan kenyataan dan menulis buku tentang konspirasi CIA yang mewujudkan 9/11.

Kemudian pada tahun 2005 aku dapat menonton dari YouTube filem dokumentri bernama ‘Loose Change’. Dokumentri ini dengan berjaya telah membuktikan bahawa ledakan WTC pada 9/11 adalah kerja orang dalam. Malah aku sendiri terperanjat kerana ada beberapa fakta baru yang tidak aku sedari telah ditimbulkan oleh ‘Loose Change’.

Mungkin hingga ke hari ini aku rasa masih ramai warga dunia tidak menyedari bahawa pada 9/11 itu bukan dua (not two) tetapi tiga bangunan runtuh. Bangunan ketiga ini dipanggil Building 7. Yang menjadi lawak besar (macam lawak Pajero AL-Maunah) Building 7 ini tidak ada kena mengena dan tidak diusik pun oleh kapal terbang yang dikatakan telah dibajak oleh Al-Qaida. Building 7 ini terbakar dengan sendiri dan akhirnya runtuh.

Sehari sesudah 9/11, George Bush dengan tangkas telah menuduh ledakan WTC adalah kerja Al-Qaeda yang dipimpin oleh Osama Bin Laden. Justeru, semenjak 9/11 berlaku nama Osama telah menjadi nama yang digunakan untuk mengolah persetujuan warga dunia agar menyokong kuasa imperilis Amerika dalam tindakan untuk menyerang Iraq, Iran, Afghanistan dan Pakistan.

Di era Perang Dingin dahulu – sebelum runtuhnya Tembok Berlin – yang dijadikan hantu untuk menakut-nakutkan rakyat dunia ialah Russsia dan Komunis. Selesai Perang Dingin ini Osama dan Al-Qaeda telah dijadikan hantu baru untuk menakutkan warga dunia dan menghalalkan perang dengan strateji yang dipanggil – perang menentang keganasan.

Dengan jelas aku melihat bahawa seperti Al-Sauk Al-Maunah di mana Mahathir Muhamad ingin meneruskan agenda politik untuk memperkayakan kroninya - George Bush juga menggunakan Osama untuk menyerang Iraq dan Afghanistan. Di Iraq ‘military industrial complex’ - kuasa industri senjata Amerika ingin menawan telaga minyak. Di Afghanistan pula yang ingin ditawan ialah punca-punca gas.

Apabila berita Osama ditembak mati di Abbotabad Pakistan aku juga tidak ambil pot. Ini bukan kerana aku masih lagi dalam Kamunting. Aku tidak ambil pot kerana dari apa yang aku kaji dan aku baca – amat jelas bahawa Osama ini adalah perkakas yang digunakan CIA. Macam selipar jepun, macam skrew, macam beg palstik – semua ini boleh kita gunakan untuk satu ketika.

Skrew mungkin berkarat. Selipar jepun mungkin talinya terputus. Beg plastik mungkin telah terkoyak – maka semuanya boleh dibuangkan bila tidak boleh digunakan lagi. Bagitulah juga dengan sosok yang bernama Osama Bin Ladin. Jangan silap faham – bukan aku tidak menghormati orang yang telah meninggal dunia.

Tetapi untuk sesiapa yang rajin membaca dan mengkaji tentang sejarah 9/11 dan sejarah Osama akan mengakui bahawa Osama ini hanya perkakas CIA. Puluhan buku telah ditulis. Ratusan dokumentari telah dibuat. Semuanya menunjukkan bahawa Osama ini adalah apa yang dipanggil ‘asset’ dalam pengistilahan CIA. Asset ialah manusia yang bekerjasama dengan CIA dan memiliki hubungan dengan badan perisik Amerika ini.

Dari segi fakta sejarah – hubungan antara Osama dengan CIA ini terjalin pada awal tahun 80’an dahulu di Afghanistan. Ketika ini tentera Soviet Union/Russia telah menduduki Afghanistan. Amerika yang memusuhi Russia secara bijak dan terancang telah melaungkan trompet ‘jihad melawan komunis’. Berbondong bondong anak muda Islam datang untuk menyahut laungan CIA ini. Ketika ini sesiapa sahaja yang bangun melawan Russia di Afghanistan akan dipanggil Mujahidin.

Tetapi CIA memiliki satu masalah – tidak mungkin seorang Mat Saleh dari Boston atau New York yang minum arak dan bertogel siang malam dapat memimpin gerakan ‘jihad’ ini. Imej Islamik amat amat diperlukan. Maka disinilah munculnya peranan Osama Bin Laden. Seorang Arab, warak beragama, berjanggut mengikut sunnah nabi dan dikatakan kaya dan memiliki dana melimpah ruah. Sudah tepat – Osama adalah ‘asset’ terbaik untuk CIA.

Duit mula meloroh masuk membantu Mujahidin yang sedang berjihad melawan komunis. Duit dan senjata dari CIA ini dikatakan datang dari sedekah dan zakat warga Arab yang kaya raya. Bayangkan betapa gembiranya para Mujahidin apabila mendengar Muslim dan Muslimat bersedekah membantu mereka. Tetapi ada orang yang lebih bergumbira; kuasa imperial Amerika amay amat gumbira kerana ada orang lain yang mati melawan musuh Amerika. Inilah peranan Osama Bin Laden.

Aku tidak menafikan dan memperlekehkan niat suci Osama dan niat baik anak anak muda yang datang ‘berjihad’ di Afghanistan pada ketika itu. Sama seperti apa yang berlaku kepada tim silat Al-Maunah. Ada agenda tersorok yang lebih besar. Mereka hanya menjadi pekakas. Dibelakang niat suci dan niat baik para Mujahidin ini adalah agenda kuasa imperial dan kuasa industri tentera Amerika untuk mendirikan satu kerajaan dunia di bawah telunjuk Amerika Syarikat.

www.keadilandaily.com
LEBIH BAIK?


Adalah lebih baik Malaysia mengamalkan sistem dua parti seperti di US atau Britain. Ini memberikan parti yang memerintah satu jangka masa yang pendek sahaja, dan tidak sempat untuk mengaut kekayaan negara untuk kepentingan pribadi dan suku-sakat. Oleh itu, dalam PRU ke 13 nanti marilah kita fikirkan logik atau tidak kita menukar parti pemerintah yang ada, yang telah lebih 50 tahun memerintah,mengumpul kekayaan untuk diri dan keluarga.

2. Rakyat marhaen hanyalah dapat mendengar dan menonton projek bernilai berbillion ringgit, tetapi duitnya entah ke mana?

3.Mengapa anak orang politik boleh jadi jutawan segera, seperti anak-anak Mahathir, anak-anak Paklah, anak Lee Liong Sik, Adik DS Najib -Nazir Razak dan sebagainya. Kenapa baru jadi Ketua Pemuda, Ketua Bahagian sudah boleh pakai mercedes?

4.Cubalah taun-tuan fikir di mana datangnya wang itu.

5.Jika seorang kerani bekerja 30 tahun pun dalam kerajaan, gaji keseluruhannya tidak akan mencapai satu juta ringgit. Marilah kita fikirkan bersama masalah rakyat marhaen ini. Kenapa di Amerika penganggur pun ada elaun? Di sesetengah negara air, api, perubatan dan pendidikan adalah percuma. Ia adalah tanggungjawab kerajaan yang memerintah, bukan meminta cukai dari kita yang gaji tidak seberapa ini.

6.Fikirkanlah juga apa akan jadi kepada Malaysia 10 tahun lagi jika tampuk kuasa dipegang oleh golongan yang sama? Tuan-tuan yang belajar tinggi, ada ijazah berjela, ada otak yang kritis, fikirkanlah masa depan negara dan rakyat Malaysia ini.

Terima kasih.