ads

emel kepada (pendapat,komen, artikel)

Tuesday, November 11, 2008

ULASAN SEMASA: PEMILIHAN UMNO

ULASAN SEMASA: PEMILIHAN UMNO



Sehingga ini, Jawatan Presiden UMNO dimenangi oleh bakal PM, Najib Abd. Razak yang memperoleh 177 pencalonan UMNO.Dato’ Seri Najib dianggap menang tanpa bertanding walaupun saingannya Tengku Razaleigh mendapat satu undi. Ini bererti jawatan Presiden UMNO akan disandang oleh Najib, sebaik seselai pemilihan UMNO secara rasminya pada 8 Mac,2009. Sekaligus DS Najib hampir pasti akan menjadi PM Malaysia yang ke 6,kecuali terjadi sesuatu yang luar biasa yang mengubah keadaan yang ada.

Perubahan boleh berlaku sekiranya Pakatan Rakyat yang diterajui DS Anwar berjaya mengambil alih tampuk pemerintahan melalui undi tidak percaya, atau melalui calon-calon yang disenaraikan akan melompat parti dari BN ke PR yakni ahli-ahli parlimen yang boleh merubah kedudukan majoriti dalam Parlimen.

Ada beberapa perkara yang perlu diselesaikan oleh DS Najib. Pertama,masalah politik wang yang sedang membarah dalam UMNO, yang menurut Johan Jaafar dalam kolumnya di Luar Lingkaran, Berita Minggu 2 November, 08 di mana wang yang dibelanjakan untuk membeli undi dalam kempen pemilihan UMNO kali ini melibatkan RM250 juta hingga RM 300 juta! Satu jumlah yang terlalu besar untuk sebuah parti seperti UMNO. Di manakah orang-orang UMNO mendapatkan wang berkenaan? Kita serahkan sahaja kepada BPR menyiasat perkara ini.

Selain politik wang, kemelesetan ekonomi juga adalah satu perkara yang perlu diberi perhatian yang serius oleh DS Najib. Kemelesetan ini berpunca dari kes subprima di Amerika, di mana kerajaan US membailout USD 700 billion hutang-hutang oleh syarikat-syarikat gergasi seperti Lehman Brothers dan lain-lain. Amerika sendiri dijangka akan mengalami krisis ekonomi dan pengangguran dijangka melonjak ke 8 peratus pada 2009.

Banyak lagi skandal yang perlu diberi perhatian oleh DS Najib,seperti pembelian Eurocuptor yang ditangguhkan oleh DS Abdullah Ahmad Badawi. Najib dikatakan terlibat dalam pembelian itu, di mana komisyennya berlipat kali ganda dari harga asal. Pembelian BII (Bank International Indonesia) oleh Maybank dengan harga empat kali lipat juga merupakan skandal yang menjadi tandatanya hingga kini. Kes Pembunuhan Altantuya yang dikaitkan dengan Najib dan Rosmah perlu diselesaikan, dan ia perlu dijelaskan kepada rakyat yang ingin mengetahui segala puncanya dan orang-orang yang terlibat dengannya.


Manakala jawatan Timbalan Prsiden didahului oleh Tan Sri Muhyiddin dengan 90 pencalonan, diikuti oleh Dato Seri Muhd Ali Rustam, 46 Pencalonan dan Tan Sri Muhammad Muhd Taib dengan 43 pencalonan. Dato’ Shahril Abd.Samad hanya mendapat satu pencalonan. Kerusi Naib Presiden diungguli oleh Dato’ Seri Hishammuddin Hussein dengan 142 pencalonan, diikuti oleh Dato’ Seri Zahid Hamidi dengan 103 pencalonan,Dato Seri Khalid Nordin 79 pencalonan, Datuk Shafie Apdal 78, Dato’ Seri Syed Hamid Albar 30, Tan Sri Mohd Isa 26, Datuk Seri Jamaluddin Jarjis 25,Datuk Seri Rais Yatim 25, Tan Sri Rahim 16, datuk Seri Shahidan 6,Datuk Seri Muhammad Hassan 3, Datuk Musa Aman 2, manakala Annuar Musa, Ali Rustam, Affifuddin Omar, dan Datuk Halimah Sadique masing-masing mendapat satu pencalonan.

Namun dalam pemilihan UMNO sebenar pada 8 Mac, seperti yang dijadualkan, keputusan mungkin berubah, di mana ia akan ditentukan oleh undi dari para perwakilan yang hadir dalam persidangan itu nanti. Apapun keadaan, UMNO tetaplah UMNO, ia tidak lari dari politik wang dan berpuak-puak serta unsur-unsur rasisme yang terdapat dalam UMNO itu sendiri. Kebanyakan pertubuhan politik kini sudah mula membelakangkan kaum masing-masing, di mana persoalan kaum bukan lagi di tempat teratas. Kemenangan Obama dalam pemilihan calon Presiden US memperlihatkan gejala ini, di mana Obama adalah bangsa kulit hitam yang dulunya adalah hamba abdi bagi orang-orang kulit putih di Amerika. Kini Obama adalah calon Presiden US yang akan menggantikan Bush sedikit masa lagi. Namun UMNO masih dengan kemelayuannya, MCA dengan kecinaannya dan MIC dengan keindiannya yang bergabung di bawah BN, di mana corak pilitik sedemikian sudah mulai ketinggalan zaman.


AlKundangi,
10.11.2008
.