ads

emel kepada (pendapat,komen, artikel)

Thursday, January 1, 2009

SAMBUTAN TAHUN BARU 2009

SAMBUTAN TAHUN BARU 2009


Sebentar tadi penulis berpeluang melihat sambutan Tahun Baru Masehi 2009 di kaca TV. Antara yang hadir termasuklah Perdana Menteri dan isterinya, serta beberapa orang penggiat seni dan kebudayaan sepeerti M.Nasir. Nampak begitu meriah sekali mereka menungggu detik 12 malam untuk meyambut kedatangan tahun 2009 di Dataran Merdeka itu. Mengapa sambutan itu begitu meriah sekali? Apakah tahun 2009 itu perlu kita sambut sedemikian rupa? Irama muzik pop rock dan sebagainya serta pergaulan bebas lelaki wanita yang menimbulkan bermacam kecurigaan? Inilah cara saban tahun BN-UMNO menyambut Tahun Baru masehi itu.

Penulis teringat Allahyarham Ustaz Othman Abdul Razak yang sering mengajar di masjid Hospital Besar,KL dan di Suraunya Kg.Kinabalu Hujung,Dato’ Keramat. Beliau kemudian berpindah ke Hulu Langat dan mendirikan perkampungan Islam di sana. Ada satu perkara yang penulis masih ingat tentang ceramahnya atau kuliah-kuliah Tauhidnya. Tauhid atau Kalimah Thoyyibah itu diibaratkan beliau seperti sepohon rambutan, kalau pokoknya pokok rambutan, dahannya dahan rambutan, daunnya daun rambutan, buahnya buah rambutan, hatta akarnya akar rambutan. Begitulah akidah Islam atau kalimah Tauhid itu. Ia tidak bercampur dan tidak mungkin bercampur ibarat minyak dan air. Begitulah, akidah Islam itu tidak mungkin bercampur sepertimana yang dijelaskan dalam Surah Ibrahim yang bernaksud “Apakah tidak kamu melihat,bagaimana Tuhan mendatangkan satu misal bahawa Kalimah Tauhid itu seumpama sepohon pokok yang baik, akar tunjangnya menjunam ke bumi dan dahan serta cabangnya menjulang ke langit..” Inilah akidah Islam. Ia ibarat satu pokok yang tak mungkin berlainan,tak mungkin rambutan berbuah pulasan, berdahankan durian dan berbatangkan pokok kelapa. Pokok rambutan, seluruhnya adalah pohon rambutan.

Lalu apa kaitannya dengan Tahun Masehi tadi? Ya, tahun masehi adalah tahun kelahiran Nabi Isa,tahun kebesaran Kristian. Kenapa pula kita meyambutnya? Kenapa Paklah dan isteri serta berpuluh ribu rakyat Malaysia sanggup berdiri tegak sampai tegah malam semata-mata untuk menyambut kedatangan tahun Kristian itu? Apakah agama kalian. Islamkah kristian kah? Kita tidak menolak Nabi Isa. Bahkan Nabi Isa adalah di antara 25 rasul yang kita wajib percaya dengannya. Tetapi pada kita, nabi Isa tidak mati, dia hanya diserupakan dengan seseorang yang lain, dan orang itu disalib. Nabi Isa yang sebenar diangkat ke langit. Suatu hari dia akan turun semula ke bumi dan memerintah bumi ini sebelum kiamat Besar berlaku. Imam Mahdi juga muncul waktu membantu nabi Isa memerintah secara Islam sebelum kiamat mutlak datang. Inilah kepercayaan Ahlu Sunnah Wal Jamaah.


Berbeda sekali dengan ucapan Presiden Iran,Ahmadi Nejad yang diberi peluang berucap oleh TV Brirain, yang menerangkan kedudukan Nabi Isa dalam Islam, tidak seperti kepercayaan orang Kristian. Tetapi kenapakah PM kita tidak begitu,sedangkan beliau cucu seorang ulama terkenal di Kedah? Bila kita menghitung dalam tahun masehi umur kita, berurusan rasmi menggunakan tahun masehi, cuti umum pada hari utama agama mereka saban minggu, bermakna kita telah mengikut ‘millah” mereka, atau cara hidup/jalan hidup mereka. “Kaum Yahudi dan Nasrani tidak akan redha sehingga kita mengikut cara mereka .”(AlBaqarah). Kalau kita mengira umur kita menurut tahun masehi, setiap empat pulu tahun, umur kita kurang setahun jika lita mengira semula dalam Tahun Hijrah.Ertinya setiap 40 tahun,umur kita sebenarnya 41 tahun menurut Tahun Hijrah.kalau kita berzakat, ertunya setiap 40 tahun sekali kita akan terlepas dari membayar zakat. Bayangkan berapa ramai umat Islam tidak membayar zakat sepanjang hidupnya sekali atau dua kali jika mengira menurut Tahun Masehi? Inilah antara implikasinya yang tidak begitu kita sedari.Banyaklah lagi hal-hal lain yang tidak dapat disebutkan di sini.

Seperti kata Asyahid Syed Qutb, jika kita ingin ambil Islam ini, ambillah seluruhnya, kalau tidak tinggalkan seluruhnya, supaya senang umat Islam yang lain membuat perkiraan.Kita tidak mahu Islam yang dimahukan oleh Amerika diamalkan di sini, yang menganggap cita-cita menegakkan negara dan hukum Islam sebagai fundamentalist Muslim, atau lebih popular sekarang ini dengan gelaran terrorist. Oleh itu fikirkanlah kembali patutkah kita menentang Hudud dan Qisas, tetapi di masa yang lain kita mengaku Islam,bernama Islam berketurunan Islam, bahkan mengamalkan ajaran-ajaran Islam!


AlKundangi,
1.1.2009,
2.30 am.