ads

emel kepada (pendapat,komen, artikel)

Monday, July 23, 2012

PENANGGUHAN TAYANGAN TANDA PUTERA

Tanda Putera adalah sebuah filem biografi, kalau boleh dikatakan sedemikian. Ia dijangka ditayangkan pada 13 September depan dan sudah pun diluluskan oleh Finas.Filem tersebut menelan belanja 4.8 juta dan diarahkan oleh Pengarah Suhaimi Baba. Ianya dibiayai oleh Finas. Tanda Putera adalah kisah perjuangan Tun Abd Razak (bapa PM sekarang) dan Tun Ismail, timbalan PM waktu itu.

Filem berkenaan seolah-olah mahu meraih simpati masyarakat kerana ia memaparkan sudut positif PM itu dan timbalannya. Kedua-duanya ada masalah kesihatan di penghujung kariernya, namun kedua-duanya menyembunyikan masalah kesihatan berkenaan demi kepentingan rakyat kononnya. Namun filem berkenaan tidak jadi ditayangkan pada tarikh tersebut. Ketua Pengarah Finas, Naquib Razak (nama yang sinonim dg PM sekarang) menyatakan kesalnya atas penangguhan itu. Namun beliau memberikan justifikasi bahawa tarikh tersebut mungkin kurang sesuai kerana kita akan melalui 'Iadulfitri dan hari Kemerdekaan pada 31 Ogos.

Namun kita percaya, penangguhan itu ada kaitannya dengan suasana politik semasa. Ia mungkin ditayangkan pada atau ketika hampirnya PRU13. Ini disebabkan, PM sekarang, sudah kehilangan sokongan dan populariti akibat terlalu banyak kes yang tidak terselesaikan. Mahkamah Perancis sedang menunggu kehadiran beliau untuk dibicarakan atas tuduhan rasuah dalam pembelian Scorpene yang dikaitkan dengan Altantuya dan Razak Baginda. Mungkinkah penangguhan itu atas arahan beliau? Kita sendiri dapat menduga jawabannya.

Namun Tanda Putera harus diberikan penghormatan, kerana ia mengangkat kehidupan seorang PM dan timbalannya ke layar perak, suatu usaha yang sepatutnya sudah lama dilaksanakan, cuma pendekatannya harus lebih mengarah kepada kebenaran dari tujuan meraih simpati politik.

alkundangi,
23.7.2012.